Kembali ke Artikel

Mengupas kesalahpahaman tentang Bitcoin

Claristy
lama baca 5 menit

Seiring meningkatnya minat terhadap Bitcoin, kini semakin banyak orang yang mengenal mata uang kripto ini. Namun, ada beberapa kesalahpahaman tentang Bitcoin yang menyelimuti sistem keuangan baru ini:

Misconceptions

Anda harus membeli satu Bitcoin

Fakta: Salah, Anda tidak harus membeli satu (keping) Bitcoin. Anda dapat membeli dalam unit-unit kecil.

Dengan harga Bitcoin yang mencapai $20,000 akhir tahun lalu, banyak pengguna baru yang merasa Bitcoin terlalu mahal. Dengan banyaknya penekanan ditempatkan pada harga satu Bitcoin, para pendatang baru seringkali salah berasumsi bahwa mereka harus membeli satu Bitcoin langsung untuk mulai masuk ke dunia kripto ini..

Namun jumlah Bitcoin yang Anda beli, dihitung dalam bentuk persentase dari sebuah koin utuh atau beberapa koin, sebenarnya adalah sesuka Anda.

Sama seperti pizza, Anda dapat membeli satu atau dua potong, atau sebuah pizza utuh, tergantung nafsu makan dan keinginan Anda.

Bitcoin senilai Rp10.000.000 tetap akan bernilai Rp10.000.000 baik jika itu adalah BTC 0.00001 atau BTC 10. Nilai itu tetap akan memungkinkan Anda membeli buku atau kopi dalam jumlah yang sama, sebagai contoh, jika dipakai sebagai mata uang/alat pembayaran.

Sama halnya dengan mata uang lokal yang dipecah ke bagian-bagian (misalnya, sen atau pence), Bitcoin dipecah ke unit-unit kecil hingga delapan tempat desimal: 0.00000001 BTC. Pecahan terkecil dikenal sebagai ‘satoshi’, dinamai dari pencipta Bitcoin. Terdapat 100,000,000 (seratus juta) satoshi dalam satu Bitcoin.

Investasi kecil dapat menjadi pendekatan bijaksana untuk berinvestasi dalam mata uang kripto. Sebelum Anda memulai, sangatlah penting untuk mempelajari bagaimana teknologi ini bekerja dan membuat diri Anda nyaman dengan teknologi ini. Jangan berinvestasi melebihi jumlah yang sanggup Anda relakan.

Bitcoin digunakan untuk aktivitas ilegal (seperti pengedaran narkoba) karena sifat anonimitasnya

Fakta: Justru sebaliknya, Bitcoin tidak anonim.

Bitcoin bersifat pseudo-anonim. Hal ini berarti seluruh transaksi dicatat dalam Blockchain publik, beserta dengan alamat-alamat dari dompet yang terlibat. Walaupun tidak ada informasi identitas pribadi yang dilibatkan dalam buku besar Blockchain, jika Anda mengetahui siapa yang memiliki dompet tertentu, Anda akan mengetahui orang-orang yang bertanggung jawab atas seluruh transaksi dari alamat tersebut.

Jadi, apakah Bitcoin digunakan oleh pelaku kriminal?

Penegak hukum telah semakin baik dalam menelusuri transaksi dan menemukan siapa pemilik suatu alamat tertentu. Jadi, Bitcoin merupakan pilihan yang buruk untuk melakukan hal ilegal. Jika Anda tertangkap, seluruh riwayat Anda akan tersedia dan dapat dilihat.

Orang selalu mencari dan menemukan cara melakukan aktivitas ilegal, jauh sebelum Bitcoin tercipta. Dan mungkin mereka akan selalu demikian. Bagaimanapun juga, Bitcoin lebih mudah dilacak daripada uang tunai. Bitcoin memiliki banyak kegunaan sah dan penggunaannya oleh para pelaku kriminal telah menyusut secara dramatis.

Bitcoin tidak memiliki nilai intrinsik, sehingga Bitcoin bukanlah sebuah mata uang.

Fakta: Hal yang sama berlaku pada mata uang manapun.

Jika kita berhenti mempercayai mata uang poundstreling (atau dolar atau euro atau mata uang manapun), mata uang tersebut akan kehilangan nilainya.

Nilai ada di dalam pikiran kita.

Jika Anda sekarat karena kehausan, Anda akan menghargai sebotol air lebih mahal dibandingkan sebongkah berlian - walaupun air sebenarnya gratis (atau nyaris gratis). Seorang anak kecil akan memilih satu kotak Lego daripada selembar cek sejuta dolar karena bagi mereka mainan plastik lebih berharga daripada selembar kertas.

Miskonsepsi ini berkaitan dengan volatilitas Bitcoin.

Kebanyakan mata uang lokal juga berubah nilainya, namun ini terjadi dalam beberapa dekade dan tidak terlihat dari hari ke hari.

Sebaliknya, Bitcoin telah mengalami perubahan harga yang besar dalam selang beberapa hari atau bahkan jam. Hal ini membuatnya tidak terlihat seperti sebuah mata uang.

Namun, mata uang lokal juga dapat menjadi volatil.

Hiper-inflasi dapat mempengaruhi tabungan masyarakat, bahkan terkadang menghancurkan sebuah mata uang beserta dengan perekonomian sebuah negara.

Contoh klasik tentang hal ini adalah Jerman seusai perang, dimana nilai satu dolar beranjak dari nilai 4.2 menjadi 4,210,500,000,000 dalam beberapa tahun. Hal ini masih terjadi di berbagai belahan dunia.

Jadi, walaupun volatilitas Bitcoin masih terus berjalan, namun hal ini tidak menutup bahwa ia bisa saja dianggap sebagai sebuah mata uang.

Pada umumnya, sebuah mata uang dikelompokkan sebagai sebuah mata uang ketika ia langka dan merupakan sarana pertukaran yang dapat dibagi.

Bitcoin telah (atau akan) diretas - Bitcoin tidak aman

Fakta: Bitcoin tidak pernah diretas dan kemungkinan besar tidak akan pernah diretas.

Ini adalah salah satu kesalahpahaman tentang Bitcoin yang paling umum terjadi. Beberapa perusahaan Exchange, penyedia Dompet dan layanan mata uang kripto lainnya pernah mengalami ancaman terhadap keamanan sistem mereka, dan beberapa di antaranya dikompromikan. Kebanyakan, jika tidak semua, merupakan hasil dari kesalahan keamanan kecil yang dapat dihindari. Luno tidak pernah diretas karena kami sangat serius dalam hal keamanan platform kami.

Sama seperti teknologi baru manapun, orang-orang membutuhkan waktu untuk menemukan pilihan terbaik bagi keamanan dan untuk belajar dari kesalahan.

Anda dapat menjaga Bitcoin Anda tetap aman dengan memilih perusahaan yang bereputasi baik untuk menyimpan Bitcoin Anda.

Penyedia dompet yang bereputasi baik akan melakukan prosedur yang memenuhi standar keamanan tertinggi untuk mencegah peretasan, selain dengan menjaga kunci-kunci pribadi Anda.

Anda juga bertanggung jawab untuk melakukan langkah-langkah pencegahan

Sebagai contoh, Anda harus mengaktifkan otentikasi 2 faktor dan menggunakan kata sandi yang kuat. Langkah pencegahan yang sama berlaku bagi tempat penyimpanan nilai apapun, dan akan selalu ada risiko. Bitcoin memiliki beberapa kelebihan keamanan, jika Anda menggunakannya.

[Masukkan nama altcoin di sini] akan menjadi ‘Bitcoin berikutnya’

Fakta: Masih terlalu dini untuk menyebutnya demikian..

Anda mungkin pernah mendengar sebuah mata uang kripto sering disebut sebagai ‘koin alternatif’ atau 'altcoin' yang dideskripsikan sebagai ‘Bitcoin berikutnya’. Apa artinya?

Artinya, altcoin tersebut akan mencapai nilai tinggi yang sama dengan Bitcoin atau bahkan lebih baik daripada Bitcoin dan akan menjadi semakin populer. Sungguh pernyataan umum yang sering meleset.

Sebagai permulaan, kebanyakan mata uang kripto alternatif (altcoin) tidak ditujukan untuk kegunaan yang sama seperti Bitcoin

Ethereum, misalnya, melayani tujuan yang berbeda dan tidak dirancang untuk menjadi sebuah mata uang (walaupun Ethereum kini ada digunakan sebagai mata uang). Banyak altcoin mewakili sebuah teknologi atau platform baru. Sama seperti namanya, mereka hanyalah alternatif, bukan 'pengganti'.

Beberapa merupakan versi Bitcoin namun dengan perubahan kecil, dirancang untuk tujuan yang sama. Mereka berada pada posisi yang tidak menguntungkan ketika diadopsi oleh massa karena banyak orang mengetahui tentang Bitcoin, ada banyak teknologi yang sesuai dengan Bitcoin, dan banyak orang familiar dengan Bitcoin.

Namun agar altcoin dapat menunjukkan nilai, mereka harus memiliki:

  • keamanan yang kuat
  • dukungan dari tim yang terpercaya
  • sebuah fungsi/kegunaan yang jelas dan unik
  • pertumbuhan pasar yang signifikan

Luno percaya bahwa satu mata uang digital akan memainkan peran dominan sementara kita bergerak menuju sistem keuangan yang lebih baik. Untuk sekarang, Bitcoin merupakan pilihan terbaik karena dampak jaringannya yang kuat.

Bitcoin menambahkan lapisan nilai baru pada sistem yang telah ada - sama seperti bagaimana kita masih memiliki surat pos dan telepon kabel walaupun kita memiliki Facebook, Skype dan Gmail.

Mata uang lain mungkin akan memainkan peran yang berbeda yang lebih fokus dan orang akan menggunakan Bitcoin untuk menyimpan atau dipakai bergantian dengan altcoin. Seperti cadangan mata uang digital global, bukan seperti dolar AS dalam sistem keuangan terkini.

Regulasi akan membunuh Bitcoin

Fakta: Regulasi akan membantu meningkatkan adopsi Bitcoin.

Dunia masih sangat terbagi dalam hal klasifikasi Bitcoin dan mata uang kripto. Implikasi dari desentralisasi telah membawa banyak perdebatan di seluruh dunia mengenai bagaimana mereka dapat dan seharusnya diatur.

Karena dianggap masih ‘awang-awang’, banyak yang tidak yakin akan nasib Bitcoin.

Jangan lupa: Bitcoin tidak dikendalikan oleh satu orang, atau kelompok, atau negara. Ini berarti Bitcoin tidak dapat ditiadakan.

Namun, penting untuk menyadari bahwa peraturan mengenai mata uang kripto bukanlah lonceng kematian. Bahkan jika satu negara memutuskan untuk melarang penggunaannya, itu tidak akan menghentikan seluruh dunia untuk tetap menggunakannya. Selain itu, hampir mustahil bagi para regulator untuk memonitor setiap orang di suatu negara sepanjang waktu, khususnya dengan adanya langkah-langkah privasi. Biayanya saja terlalu tinggi.

Kecuali jika ada usaha terkoordinasi oleh setiap negara di dunia, maka regulasi tidak menjadi ancaman yang serius. Bahkan, ini sangat mustahil terjadi, melihat banyaknya pemerintah yang menanggapi secara positif dan mendukung Bitcoin.

Kita telah melihat banyak contoh dalam sejarah (misalnya, Era Pelarangan Amerika) bahwa melarang sesuatu cenderung meningkatkan kejahatan dan membuat masyarakat lebih, bukan kurang, tertarik pada hal tersebut. Kami juga telah melihat kurangnya peraturan dapat menimbulkan masalah yang sama.

Sebenarnya, regulasi akan menguntungkan komunitas. Beberapa negara telah dan akan di masa yang akan datang, berhati-hati dengannya. Yang lainnya masih belum menempatkan peraturan apapun atau tidak memiliki langkah yang cukup untuk melindungi penggunanya.

 

Itulah beberapa kesalahpahaman tentang Bitcoin yang ada di dunia. Apakah Anda dapat menyebutkan mitos atau kesalahpahaman lainnya?

Avatar Claristy
Penulis

Claristy

A graduate from the University of Indonesia, Claristy is young, enthusiastic, passionate and been awarded as one of the most outstanding students by several companies and institutions in Indonesia. She is a combination of a perfectionist and a high achiever.

Tidak ada kata terlambat untuk memulai.
Beli, simpan, serta pelajari Bitcoin dan Ethereum sekarang.

Desktop Icon Apple App Store Logo Google Play Store Logo