Mengapa Stablecoin penting

Tim Luno
Kembali ke blog


lama baca 9 menit

Kami mulai berkecimpung di industri kripto pada tahun 2013. Langkah kecil kami dimulai dengan membangun sistem pilot kripto terintegrasi yang pertama di dunia untuk sebuah bank multinasional ternama. Seiring berjalannya waktu, kami memanfaatkan infrastruktur tersebut untuk membangun platform kripto terbaik di negara-negara berkembang.

Meskipun kami menikmati perjalanan kami dalam mengembangkan platform ini, kami selalu berhati-hati. Membangun kepercayaan dan melindungi pelanggan kami terhadap banyaknya penipuan di luar sana adalah hal yang sangat penting bagi kami.

Kami selalu berbicara tentang hype 'blockchain' di awal 2015 dan industri ICO, dan mengapa kami belum menambahkan ICO ke platform kami. ** Ketika 'stablecoin' mulai populer, awalnya kami menganggap itu adalah hal yang sama saja dengan hype lainnya - tetapi setelah melakukan banyak penelitian dan evaluasi, kami memiliki pandangan baru.

Singkatnya, stablecoin adalah cryptocurrency yang, secara teori, dimaksudkan untuk menghilangkan volatilitas yang biasanya lekat dengan cryptocurrency yang lebih 'tradisional' seperti Bitcoin. Ada banyak jenis stablecoin dengan pro dan kontra yang berbeda pula, yang akan kami uraikan secara lebih rinci di bawah ini. Secara umum, kami percaya jenis instrumen kripto seperti ini akan memiliki dampak positif yang sangat besar pada industri cryptocurrency.

Bridge

Gagasan kami tentang stablecoin pertama kali muncul ketika kami mengajukannya ke pemerintahan besar untuk membangunnya di atas teknologi 'colour coins' pada tahun 2014. Hipotesis kami adalah; untuk melakukan proyek ini dalam skala besar, hanya pemerintah-lah yang dapat membangun dan mengembangkannya. Inisiatif ini menarik minat suatu pemerintahan, akan tetapi karena hal ini terjadi pada masa Wild West di industri kripto, mereka mengatakan dengan tegas bahwa jika teknologi seperti ini akan digunakan suatu saat nanti, setidaknya dibutuhkan 10, 15 atau bahkan 20 tahun lagi. Kami pun mundur.

Sejak itu, beberapa peristiwa penting pun terjadi:

Pertama, cryptocurrency secara umum telah menjadi lebih dikenal dan dipahami oleh berbagai figur penting dalam sistem keuangan; mulai dari konsumen dan pedagang hingga bank dan pembuat kebijakan. Hal ini telah memicu lebih banyak eksperimen yang dilakukan melalui aplikasi baru.

Kedua, kini basis pengguna utama cryptocurrency sudah jauh lebih besar. Infrastruktur platform exchange dan wallet yang membantu orang mengakses kripto secara langsung juga sudah jauh lebih tersedia dari sebelumnya. Dengan demikian seseorang bisa saja memanfaatkan pasar swasta untuk inisiatif semacam ini secara langsung, daripada melakukannya melalui pemerintah.

Ketiga, kini terdapat lebih banyak kejelasan tentang regulasi, yang meskipun tidak sempurna, cukup memberikan panduan secara luas bagi para pelaku bisnis kripto.

Dan yang terakhir, ada lebih banyak 'sistem token' tersedia yang telah lebih sering diuji coba. Sistem tersebut benar-benar dapat menyediakan infrastruktur yang tepat untuk industri kripto, misalnya, ERC-20 di Ethereum.

Keempat hal di atas telah berkontribusi pada pembangunan pondasi sempurna bagi stablecoin agar dapat diterapkan pada skala besar, beda halnya dengan ketika kami pertama kali mulai menguji konsep tersebut bertahun-tahun lalu.

Sebuah era baru telah dimulai, dan negara berkembang menjadi pelopornya

Secara umum, kami percaya bahwa adopsi penggunaan cryptocurrency dalam skala besar akan dimulai oleh mereka di negara berkembang.

Pendorong utama pertama adalah permintaan: Pasar-pasar ini memiliki kebutuhan tinggi akan sistem keuangan yang lebih baik. Ketika kita melihat berbagai aplikasi keuangan, banyak orang di pasar ini secara efektif 'dikenai pajak' karena menggunakan uang mereka.

Sebut saja Afrika sebagai contoh, betapa besar kerugian yang sebenarnya dialami orang akibat menggunakan sistem keuangan kuno:

    • Pengiriman uang: Menurut laporan baru-baru ini oleh KNOMAD, diperkirakan di pasar senilai $40 miliar pada tahun 2019, biaya $4 miliar hingga $8 miliar dibebankan kepada konsumen, hanya dalam waktu satu tahun. Kebanyakan berasal dari golongan yang berpenghasilan sangat kecil.
    • Perdagangan antar-Afrika: Meskipun belum ada data jelas karena kurangnya dokumentasi yang baik, biaya konversi mata uang lokal di benua itu bisa jadi 10 atau 20 kali lipat, atau mungkin bahkan lebih, dari jumlah pengiriman uang dalam satu tahun.
    • E-commerce: Perusahaan riset Statista memperkirakan bahwa sektor e-commerce telah menghasilkan pendapatan $16,5 miliar pada 2017, dan memperkirakan adanya potensi pendapatan $29 miliar di Afrika pada tahun 2022. Biaya yang dikenakan berada di kisaran 0,1% hingga 5%. Masih cukup sulit dipercaya bahwa orang dikenakan biaya sebanyak ini untuk melakukan transaksi secara efektif dengan pihak lain (atau secara tidak langsung melalui biaya yang dibebankan ke harga barang dan jasa). Angka di atas belum termasuk e-commerce lintas negara, yang tumbuh dengan cepat, terutama pembelian impor Afrika dari Cina.
    • Kontrol modal: Menurut penelitian oleh Komisi Ekonomi PBB untuk Afrika (UNECA), jika kontrol modal dilonggarkan di Afrika, perdagangan antar-Afrika dapat meningkat lebih dari 50%.
    • Stabilitas mata uang: Walaupun sulit diukur, banyak orang di Afrika kehilangan banyak kekayaannya hanya karena kebijakan moneter yang buruk dari pemerintah yang mengakibatkan inflasi tinggi atau depresiasi mata uang yang berlebihan. Jika Anda bertanya kepada sebagian besar orang di Afrika apakah mereka lebih suka menggunakan Dollar Amerika atau mata uang lokal mereka sendiri, seringkali pilihan pertama muncul karena stabilitas Dollar yang relatif. Penurunan nilai ini bernilai miliaran dolar, atau mungkin triliunan dalam beberapa generasi.
    • Interoperabilitas: Yang ini juga sangat sulit untuk diukur, tetapi umumnya kebanyakan orang setuju bahwa interoperabilitas meningkatkan aliran modal bebas yang memiliki manfaat besar bagi masyarakat. Dalam beberapa penelitian, interoperabilitas dapat meningkatkan PDB suatu negara sebesar 1% atau lebih per tahun. Terlebih lagi di negara berkembang, mengingat kurangnya regulasi atau infrastruktur keuangan untuk mewujudkannya dengan lebih cepat.
    • Masyarakat yang tidak memiliki rekening bank: Menurut beberapa penelitian ada, lebih dari satu triliun dolar kekayaan di Afrika yang merupakan mata uang yang tidak 'disimpan di bank'. Menambahkan ini ke sistem keuangan memiliki banyak manfaat tidak hanya untuk konsumen itu sendiri (dari sudut pandang keamanan dan optimalisasi modal), tetapi juga untuk menginvestasikannya kembali ke negara-negara ini. Secara global, peluang aliran pendapatan baru dari masyarakat yang tidak memiliki rekening bank diperkirakan setidaknya mencapai $380 miliar (ya, miliar) menurut data dari Accenture.
    • Keamanan: Biaya pencurian data pribadi dan penipuan finansial menjadi semakin lazim. Sayangnya sistem yang ada belum optimal untuk meminimalisir risiko ini. Meskipun data statistik sulit didapat untuk Afrika, kami sudah melihat biaya pencurian identitas saja mencapai puluhan miliar di Amerika Serikat saja - tren yang diperkirakan akan mengikuti negara berkembang jika pasar online tumbuh.
    • Biaya tersembunyi lainnya: Ketika mempertimbangkan pindah ke mata uang bersama atau infrastruktur keuangan yang dapat digunakan diberbagai negara, Euro merupakan contoh yang menarik. Selain semua hal di atas, penelitian telah menunjukkan dampak positif pada transparansi harga, lapangan kerja lintas negara, sistem tagihan yang lebih sederhana, perluasan peluang pasar, stabilitas keuangan dan makroekonomi yang lebih tinggi, dan suku bunga yang lebih rendah - yang menjadi nilai tambah besar yang akhirnya menguntungkan konsumen.

Secara umum, walaupun sangat sulit untuk mengukur kisaran nilai keuntungan yang dihasilkan sistem keuangan yang lebih baik dengan pasti, kita tahu bahwa nilainya sangat besar -- miliaran dan berpotensi mencapai triliunan dolar dalam periode waktu yang lebih lama. Alasan mengapa sangat sulit untuk diukur adalah masyarakat kehilangan nilai ini dalam kenaikan yang sangat kecil dari waktu ke waktu - misalnya biaya transaksi yang tinggi, inflasi sedikit lebih banyak - Anda tidak pernah merasakan kerugian secara real time. Tapi seiring berjalannya waktu semuanya akan terasa masuk akal dan perusakan nilainya sangat besar secara turun-temurun.

Kabar baiknya adalah sistem keuangan yang lebih baik akan memungkinkan sebagian besar nilai ini mengalir kembali ke konsumen, baik secara langsung maupun tidak langsung. Dampaknya akan sangat besar.

Penggerak penting kedua untuk negara-negara berkembang adalah karakteristik yang melekat di pasar ini membuat adopsi lebih memungkinkan untuk terjadi. Misalnya, kepercayaan yang relatif rendah pada pemerintah dan mata uang dapat merangsang tumbuhnya mental yang kuat akan perubahan. Dan kebanyakan orang di pasar-pasar ini sudah memiliki ponsel dan terhubung ke internet, dan terbiasa menjadi pengadopsi awal berbagai teknologi - sebagian besar juga merupakan kaum muda di negara-negara ini. Misalnya, hampir 60% orang di Afrika atau orang yang berusia kurang dari 25 tahun.

Yang paling penting, negara berkembang memiliki rekam jejak yang kuat dalam perubahan hingga ke golongan paling bawah, mengingat terbatasnya jumlah dorongan politik untuk memicu perubahan. Contoh yang baik adalah penggunaan ponsel dan internet yang bisa dibilang lebih banyak mendorong tumbuhnya demokrasi, transparansi, dan kebebasan berpendapat daripada apa yang telah dilakukan oleh hampir semua kebijakan pemerintah di Afrika. Hal yang sama kemungkinan terjadi dengan sistem keuangan yang lebih baik. Misalnya, sudah ada pembicaraan tentang peluncuran mata uang bersama di Afrika selama bertahun-tahun, tetapi dalam pandangan kami pembicaraan ini kemungkinan berasal dari masyarakat, bukan dari pemerintah. Dan dampaknya akan jauh lebih besar dari internet.

Pada kenyataannya, hal ini menjadi salah satu keunggulan kompetitif utama cryptocurrency dibandingkan sistem keuangan lainnya dan juga menjadi alasan mengapa kami percaya cryptocurrency akan menjadi bagian inti dari masa depan keuangan. Karena pada umumnya, mirip dengan internet, cryptocurrency bersifat terdesentralisasi yang berarti terbuka untuk digunakan siapa saja. Berkat sifat tersebut, cryptocurrency akan diterima lebih cepat oleh orang-orang dan pelaku bisnis ketika pendekatan dari bawah ke atas lebih layak. Selain sistem kripto dapat menyediakan biaya transaksi yang lebih rendah dan menjadi penyimpan nilai yang lebih baik dibandingkan beberapa mata uang lainnya, struktur biaya sistem keuangan tradisional juga sering kali menjadi halangan bagi masyarakat (yang tidak memiliki rekening bank) untuk mendapatkan akses ke sistem keuangan, sedangkan sistem keuangan terbuka yang dapat diakses siapa saja, dalam teori, memungkinkan masyarakat secara ekonomi untuk melakukannya.

Secara filosofis, kami juga percaya bahwa pada intinya uang adalah sebuah cara agar nilai bisa dikomunikasikan di masyarakat. Seperti halnya berbagi informasi pribadi secara online, lama-kelamaan ini akan cenderung bergerak ke sistem yang bersifat global dan tanpa kendala - pada intinya untuk mengambil keuntungan dari skala ekonomi besar yang dihasilkan sistem keuangan terbuka di dunia global yang semakin terhubung ini. Singkatnya, kami percaya langkah untuk menggunakan uang yang lebih umum atau infrastruktur keuangan bersama adalah sesuatu yang tidak bisa dihindari, dan cryptocurrency memiliki peran unik untuk mewujudkannya.

Jadi mengapa belum banyak orang yang menggunakan cryptocurrency?

Dengan cryptocurrency paling populer seperti Bitcoin dan Ethereum, hambatan untuk masuk ke pasar tetap ada. Sebagian besar hambatan ini secara tak terduga dikarenakan kepercayaan yang merupakan kombinasi kompleks dari kurangnya pemahaman tentang cara kerja cryptocurrency secara umum, ketidakpastian tentang siapa yang 'mendukung' atau ‘menciptakannya’, dan ketidakpastian peraturan. Dua hambatan utama lainnya untuk tingkat penerimaan yang lebih rendah adalah volatilitas yang tinggi, dan umumnya biaya akuisisi yang tinggi karena kurva pembelajaran yang curam (dianggap sulit untuk dipelajari), jadi pada dasarnya ini merupakan masalah distribusi.

Skalabilitas juga sering disebut sebagai masalah, meskipun kami percaya bahwa skalabilitas adalah sesuatu yang harus diselesaikan dalam kebanyakan kasus pada sebagian besar mata uang dominan dari waktu ke waktu. Artinya, tergantung pada jenis stablecoin yang mana, banyak stablecoin memberikan skalabilitas yang lebih baik dan waktu pemrosesan transaksi yang lebih cepat saat ini dibandingkan suatu saat nanti di masa depan.

Bitcoin dan Ethereum telah mengalami pertumbuhan yang mengejutkan ketika Anda mempertimbangkan semua tantangan ini. Tetapi stablecoin telah melakukan lebih banyak hal untuk menurunkan hambatan-hambatan ini. Mereka meningkatkan kepercayaan orang-orang secara signifikan karena lebih mudah untuk dipahami (misalnya, cryptocurrency yang didukung mata uang USD memiliki kaitan dengan sesuatu yang sudah diketahui orang yaitu Dolar) dan hal ini, pada saatnya nanti akan mengarah pada penerimaan yang lebih mudah ke dalam kerangka kerja peraturan yang ada. Stablecoin juga sebagian besar meminimalisir volatilitas - oleh sebab itu dinamakan 'stablecoin'.

Seperti yang disebutkan, tergantung pada teknologi yang digunakan, stablecoin sering juga lebih terukur dan dapat memproses transaksi lebih efisien. Tantangannya adalah mereka harus melalui saluran distribusi yang sama dengan Bitcoin dan Ethereum (biasanya exchange dan dompet). Hal ini tidak selalu menjadi hal yang buruk, tetapi akan membuat adopsi lebih lambat. Perlu juga diketahui bahwa semua stabilizer tidak sama: Tingkat keberhasilan mereka akan sangat tergantung pada siapa yang mengeluarkan, bagaimana ia dibangun dan lain sebagainya.

Perlu dicatat juga bahwa stablecoin pada dasarnya menyediakan 'jembatan' untuk cryptocurrency terdesentralisasi penuh seperti Bitcoin. Karena stablecoin lebih mudah untuk dipercaya dan dipahami, mereka secara efektif merupakan cara bagi orang untuk belajar tentang crypto secara 'perlahan' sampai mereka siap untuk diperkenalkan ke cryptocurrency 'baru' seperti Bitcoin. Karena stablecoin sangat mudah dikonversi menjadi cryptocurrency, kendala untuk menggunakan cryptocurrency pun akan menjadi lebih sedikit, karena untuk alasan apapun lebih banyak orang memiliki stablecoin.

Jadi, kami melihat stablecoin sebagai tambahan dan pelengkap ekosistem Bitcoin. Dan meskipun Bitcoin selalu dianggap seperti game-changer, Bitcoin tidak selalu menjadi pertimbangan untuk banyak digunakan dalam waktu dekat; kami percaya bahwa stablecoin akan mempercepat proses ini secara signifikan.

Adopsi akan stablecoin tentunya juga memiliki tantangannya sendiri. Akan terus ada rintangan peraturan, terutama dengan kontrol modal yang merupakan bagian dari realita di sebagian besar negara berkembang. Agar dapat digunakan secara luas, stablecoin masih memerlukan jembatan dari mata uang fiat tradisional, atau likuiditas lokal dari mata uang fiat yang diperdagangkan kepada stablecoin. Meskipun mungkin lebih mudah dipercaya dan dipahami daripada cryptocurrency seperti Bitcoin, banyak upaya edukasi yang masih perlu dilakukan baik untuk konsumen golongan terbawah maupun ke tingkat kelembagaan yang lebih tinggi. Berita baiknya adalah ada banyak perusahaan, seperti Luno, yang bekerja sangat keras 'di lapangan' untuk membantu mengatasi tantangan ini, dan kami tetap optimis tentang prospek ini.

Bagaimana dengan negara-negara maju?

Kami masih melihat cryptocurrency sangat berguna di negara-negara ini. Untuk cryptocurrency seperti Bitcoin, penggunaannya sebagai penyimpan nilai alternatif dibandingkan kelas aset lainnya di industri yang semakin volatil dan tidak pasti merupakan contoh penggunaan yang baik. Di sisi lain, stablecoin masih sangat berguna untuk interoperabilitas yang lebih banyak di seluruh bisnis dan pasar; berpikir PSD2 untuk semua orang, tanpa harus diimplementasikan oleh bank dan pemerintah. Namun yang paling penting, adalah bahwa banyak contoh di negara berkembang seperti pengiriman uang atau e-commerce lintas negara, contoh lainnya ada di negara maju; negara maju dan berkembang akan saling bergantung satu sama lain, dan pada akhirnya keduanya akan mendapatkan manfaat. Hal ini, pada kenyataannya, merupakan salah satu alasan mengapa Luno memiliki pijakan yang kuat di Eropa di samping kehadiran kami yang sedang berkembang di Afrika dan Asia Tenggara.

Industri kripto masih dalam masa pertumbuhan, sehingga banyak hal yang bisa dan akan tetap terjadi. Kami percaya mengadopsi stablecoin merupakan sebuah langkah ke arah yang benar, tidak hanya sebagai teknologi itu sendiri, tetapi juga karena hal ini dapat memperluas edukasi mengenai cryptocurrency dan akses ke cryptocurrency lainnya seperti Bitcoin secara substansial. Kami percaya hal ini akan meningkatkan pasang surut di industri ini secara menyeluruh dan menghasilkan contoh manfaat penting stablecoin itu sendiri, seperti yang telah dilakukan Bitcoin atau Ethereum (dan lainnya).

Bersiaplah! Karena segalanya akan mulai bergerak lebih cepat.

-----

** kami rasa masih ada beberapa contoh manfaat blockchain dan ICO, tetapi pada saat itu hype membuatnya kacau, dan peluang masih berjumlah sedikit. Kami telah menjelaskan lebih banyak lagi tentang hal ini di beberapa artikel kami yang lain, tetapi secara umum kami berpandangan bahwa masih terlalu dini bagi stablecoin untuk diterapkan dalam volume besar. Namun, di masa depan, kemungkinan mereka akan memiliki peran penting.

Avatar Tim Luno
Penulis

Tim Luno

Kami menulis semua hal tentang cryptocurrency untuk mengedukasi dan membuka lebih banyak mata serta pandangan tentang cryptocurrency. Blog kami menyampaikan pandangan Luno dan berbagai opini dan karakter unik di tim kami. Kami tidak akan pernah memberi Anda nasihat atau tips tentang keuangan, dan kami mendorong Anda untuk mencari informasi sebanyak-banyaknya terlebih dahulu sebelum membeli atau terlibat dalam bursa cryptocurrency apapun. Dunia cryptocurrency adalah dunia yang menantang dan harga di pasar bisa berubah dalam hitungan detik, jadi lakukanlah investasi cryptocurrency Anda dengan bijak. Sampaikan kepada kami pendapat Anda tentang blog kami melalui Twitter kami @lunomoney

Jangan sampai ketinggalan!

Beli, simpan, dan belajar Bitcoin dan Ethereum sekarang

Desktop Icon Apple App Store Logo Google Play Store Logo